Ternyata Seperti Itulah Kepuasan Jadi Seorang Guru

Foto Bareng

Sebelumnya saya mau minta maaf sama teman – teman narablog (minjam istilah si om NH18) semua, beberapa hari ini, blog ini dibiarkan begitu saja. Tidak ada tulisan terbaru yang di update, komentar – komentarpun dibiarkan begitu saja, dan yang parahnya, saya juga belum sempat silaturrahim ke blog teman – teman semua. Ada kerinduan tersendiri ketika ga punya kesempatan untuk melakukan aktifitas ngeblog ini. Tapi saya harus bisa seimbang dengan kegiatan – kegiatan di dunia nyata.

Beberapa hari ini, aktifitas saya di Karisma Salman ITB lagi banyak – banyak nya. Dari jumat sampai minggu terus menerus harus ada disana, dan selasa sore kemaren ternyata juga harus kesana. Tapi ga jadi masalah, ada banyak ilmu, pengalaman, dan sahabat yang saya dapat dari kegiatan – kegiatan itu. Kalau mau diceritakan satu persatu, saya rasa tidak akan cukup, makanya saya pilih buat berbagi pengalaman mengenai kegiatan perdana mengajar KIMIA adik – adik SMA di Karisma Learning Centre (KLC), selasa (2/2/2010)  kemaren.

Sebelumnya, saya ingin jelaskan dulu kenapa saya mengambil mata pelajaran kimia? padahalkan si saya adalah mahasiswa pendidikan ilmu komputer. Bener – bener tidak nyambung bukan? Ya, saya memilih kimia karena kimia adalah pelajaran kesukaan saya semasa  SMA dulu. Ada begitu banyak alasan, yang membuat saya sangat menyenangi mata pelajaran yang satu ini, diawal cuma iseng ingin coba – coba ikut lomba kimia, terus disemangati oleh kakak tuk fokus dikimia, bertemu dengan guru kimia yang luar biasa, keterusan ikut lomba-lomba yang ada sampai olimpiade kimia tingkat provinsi dan hingga akhirnya sempat jadi aslab kimia. Diawal  memilih perguruan tinggi, sempat ingin masuk farmasi atau yang berhubungan dengan kimia. Tapi setelah dapat pengarahan dan saran – saran dari kakak yang juga jurusan kimia, akhirnya saya putuskan tuk berhubungan dengan kimia hanya sampai jenjang SMA saja. Alasannya sederhana, karena kimia lumayan berbahaya bagi wanita. Dan akhirnya Pendidikan Ilmu Komputerlah pilihan saya, pelajaran yang juga lumayan saya senangi.

Eh kok jadi cerita masa lalu gini, udah !! cerita masa SMAnya cukup dulu. Kalau ingin tahu lebih dalam bisa dibelakang (hehe..hehe). Sekarang saya lanjutkan mengenai pengalaman pertama saya ngajar kimia adik – adik SMA di Karisma. Ketika dapat sms kalau hari itu harus ngajar. Hal pertama yang saya lakukan adalah, nyari materi apa yang harus diajarkan dan mencoba tuk baca dan mengingat pelajaran yang sudah hampir tiga tahun saya tinggalkan.

Akhirnya saya siap tuk ngajar hari itu, berangkat dengan beribu pertanyaan di otak. Kira – kira berapa orang ya adik nya?, Udah mengerti belum ya mereka mengenai materi ini?, gimana ya cara biar mereka tidak bosan? dan pertanyaan – pertanyaan lainnya, yang semakin membuat saya grogi untuk memulainya.

Sampai di sekre Karisma, adik – adik dari berbagai SMA di Bandung sudah banyak berkumpul. Dan setelah shalat ashar, pembina karisma yang ngurus pembagian ngajar, langsung memberikan saya sebuah kelompok. Singkat cerita, akhirnya saya dipertemukan dengan 6 adik dari SMA 1 Bandung yang rame banget. Ada tiara, Hassya, Ica, Ani, Nurul dan Ifah. Itulah mereka adik – adik yang luar biasa bagi saya.

Inilah mereka...

Oh ya, saya lupa, kebetulan saya bawa teman yang juga pembina karisma. Dan kali itu, saya ngajar tidak sendiri ditemani oleh Yeye yang dari jurusan Pendidikan Ekonomi Koperasi UPI. Yeye yang berlatarbelakang pendidikan IPS sama sekali tidak mengerti yang namanya KIMIA, tapi beliau cukup membantu saya membuat suasana belajar saat itu menjadi tidak membosankan.

Ketika pelajaran dimulai, saya sempat kaget ternyata materi yang adik – adik pelajari disekolah beda dengan materi yang saya persiapkan. Otomatis saya harus mengikuti apa yang mereka pelajari disekolah. Dengan sedikit mengingat – ngingat materi itu, akhirnya proses belajar mengajar tetap berlangsung. Saya coba buat mereka semangat tuk jawab soal dengan pemberian hadiah. Dan, alhamdulillah mereka sangat antusias menjalankannya. Proses belajar itu, tetap saya selingi dengan mendengar cerita – cerita polos mereka. Dan diakhir pembelajaran, ada proses penyerahan hadiah pada adik yang bisa menjawab soal. Ini beberapa foto selama proses belajar mengajar yang sempat di abadikan :

Tiara lagi mengerjakan latihan

Lagi serius

Lagi mengerjakan latihan

Setelah belajar kimia nya selesai, kami tidak langsung bubar, atas permintaan mereka yang lagi senang – senangnya mentoring. Akhirnya kita adakan sesi mentoring sebentar untuk sharing dan menjawab pertanyaan – pertanyaan polos mereka. Subhanallah, mereka tidak hanya punya semangat buat belajar kimia, tapi mereka juga semangat tuk mengkaji urusan agama.

Mentoring dengan Yeye

Keren banget…Senang bisa bertemu mereka. Dan subhanallah ternyata salah satu dari mereka ada yang hafal 8 juz alquran. Malu plus penambah semangat buat saya, untuk menambah hafalan lagi. Dan di akhir pertemuan itu, kami mendengarkan murojaah hafalan surat Arrahman dari seorang adik yang bernama Hassya.

Yah, itulah pengalaman pertama saya mengajar kimia. Hari itu, menjadi hari yang sangat menyenangkan bagi saya. Ada kepuasan tersendiri ketika bisa menyampaikan ilmu kepada mereka. Bener – bener menyenangkan ketika melihat mereka bisa paham apa yang saya sampaikan. Dan saya baru tahu, ternyata seperti itulah kepuasan jadi seorang Guru.

66 thoughts on “Ternyata Seperti Itulah Kepuasan Jadi Seorang Guru

  1. wah-wah jadi inget juga dulu jadi mentor di SMA 1 bandung.. sempet ngajar fisika juga sama adik2 mentor..
    yang kaget dulu jg ada binaan ane di kampus ada yang sampai hafal al-qur’an diatas 20 juz..
    selamat menebarkan cahaya islam.. mari berbagi indahnya dien ini..

  2. gak apa apa Sil ,memang kita harus mengutamakan juga kegiatan di dunia nyata, walaupun dunia blog juga tdk kalah asiknya dan menyenangkan dgn sahabat2 blogger yg semuanya hebat dan pinter2.
    dimanapun kita , baik di dunia maya ,maupun dunia nyata, tetaplah terus berkarya.
    salam.

    • yups bunda..mohon doa nya mudah2n sil bisa seimbang antara dunia maya dan nyata…

      bener bund…aktifitas ngeblog ini sering membuat sil rindu…
      rindu bersilaturrahiim dengan teman2 yang hebat2…

  3. Assalammu’alaikum..salam knal!!!wuah..seru niy Sil.. sy jg mendapat kebahagian tersendiri saat jd pengajar.. pdhal sy tak pernah bercita-cita jd pengajar.. tp sungguh pengalaman yg mengasyikkan n’ tentu saja bermanfaat..
    oya, tukeran link yuk! Link-mu langsung kupasang di blog-ku..syukron..😀

    • waalaikumsalam…
      salam kenal juga finda..
      wah finda seorang guru juga ya?
      hayu tukeran link..yups makasih ya link nya dah dipasang..
      oh..ya, ngomong link blog mu mana?sil ga bisa berkunjung balik…

  4. HHmmm …
    Baru tau ya Sil kalo jadi guru itu bahagia …???

    Itu sebabnya saya jadi Trainer …
    Dan saya bersyukur karenanya …

    Udah bahagia … dapet duit lagi …
    kurang apa coba …?

    Salam saya

  5. memang asyik jadi guru, bisa berbagi ilmu kepada banyak (sekali) orang. tapi jangan kaget kalau nanti saat jalan keluar kota atau kemanapun tiba2 ada yg sapa tapi isil ngga kenal itu siapa, setelah ngobrol baru sadar kalau itu mantan murid, hehehehe…

    selamat ya

  6. Senang banget bisa jadi guru, Sil…
    Memberi bekal pengetahuan pada murid, yang mungkin saja kelak akan dibawanya hingga dunia kerja…
    Namun jadi guru/dosen memang bukan jalanku, sekarang jadi the real nurse aja deh🙂

  7. RAIHLAH “JATI DIRI MANUSIA”.. untuk

    MENGEMBALIKAN JATI DIRI BANGSA INDONESIA

    Salam Cinta Damai dan Kasih Sayang ‘tuk Sahabat Sahabatku terchayaaaaaank

    I Love U fullllllllllllllllllllllllllllllll\

  8. jadi guru tuh emang tiada tara tiada banding… apalagi saat melihat sang murid bisa dari semula dia tak bisa… benar2 luar bisa Sil…

  9. Assalamu’alaikum,
    Alhamdulillah untuk pertama kalinya bisa berkunjung ke sini, sebuah blog yang menarik.
    Senang ya jadi guru ? Jadi guru memang ada kebahagiaan tersendiri yang tidak mungkin diperoleh di tempat lain. Apakah itu guru formal di sekolah , di temapt kerja (trainer) atau di pengajian memiiliki keasyikan tersendiri.
    Selamat berkiprah sebagai seorang guru.

    Senang sekali kalau bisa tukeran link.
    Terima kasih.
    Salam hangat dari Cianjur.

  10. enaknyaaa jadi guru dadakan😀
    setidaknya bisa menerapkan apa yang sudah kita peroleh bertahun-tahun. Dan bisa merasakan bagaimana susahnya “ngemong”😆

    Dilanjuut terus Bu Guru:mrgreen:

  11. Salam kenal…waktu aku sma di Solo dulu pelajaran kimia jelek sekali. Guruku Pak Isnanto begitu galak dan sering menyetrap bila aku tidak bisa menghapalkan rumus asam+basa=garam.
    Belum lagi rumus rumus lainnya yang begitu memberatkan dalam pikiran ini. Ketika bekerja masuk laboratoriom film pun rumus kimia harus hadir dalam pekerjaan harian untuk memproses film reversal atau negative ukuran 16 mm.

  12. Daaaan kebahagiaan jadi guru blm saya dapatkan, karena blm digaji.. (haha.. kidding dan jangan ditiru).:mrgreen:

    Pkonya ngajar dengan hati az sil. jangan pake kapur. jangan pake papan tulis. apalagi pake LCD dan komputer.

    Ngajar harus dengan Hati.

  13. Wah bu guru ya….
    Seneng bisa kenalan ma bu guru….menjadi guru profesi mulia…

    Fenomena sekarang banyak sekali para peajar yang terlibat dalam perilaku2 menyimpang misal narkoba etc…nah tugas buguru bertambah dah…selain mengajarkan ilmu pelajaran disekolah sekaligus juga membina akhlak para pelajar….

    Saya mengundang buguru berkunjung ke blog saya…siapa tahu ada yang bisa dijadikan referensi untuk memberi masukan pada para pelajar….hehe…

  14. Komen lagi aaah :

    Memang menyenangkan bisa berbagi ilmu kepada sesama. Ada kepuasan tersendiri melalui pengertian siswa didik.

  15. memang asik mbak jadi guru, saya pernah ngalami ngajar anak SD sampe SMA, that was exciting experience, sampe sekarang saya suka rindu sama murid-murid saya dulu…mereka benar-benar ajaib

  16. keren sil… *banyak ya komennya
    sesama anak nyasar,,
    ni juga si “mantan anak olimpiade matematika” lagi berjuang di ilkom,,
    hahhahaaa😀
    semangat ahhh!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s